NAMA BAIK TERCEMAR, BAKAL CALON KADES RAMBAN WETAN LAPOR POLISI

Teropongindonesianews.com

Bondowoso – Menjelang Pilkades memang sangat terlihat antusias dari warga dan calon, namun tak bisa dihindari adanya ancaman untuk menjatuhkan lawan.

Seperti Bakal Calon Kepala Desa (Bacakades) Desa Ramban Wetan Kecamatan Cerme Kabupaten Bondowoso yakni Ahmad Rofiqi Bachtiar akan melapor ke Polisi, perihal dituduh memalsukan identitasnya, Minggu (17/10/2021).

Tuduhan tersebut terungkap saat foto e-KTP miliknya tersebar di sosial media beberapa waktu lalu. Menurut orang tua Rofiqi yaitu H. Kusnadi foto anaknya tersebut yang tak lain adalah merupakan bakal calon kades setempat dipampang di sosmed.

Pihak keluarga kemudian melakukan konfirmasi ke Dinas Kependudukan dan Pencatatan sipil (Dispendukcapil) serta ke Dinas Pendidikan Kabupaten Bondowoso guna menyampaikan data-data. “Dispendukcapil, juga Diknas tidak ada masalah,” terangnya.

Dalam unggahan tersebut di sosmed terpampang e-KTP milik Rofiqi dengan tulisan “LAPORKAN PEMALSU DATA BAKAL CALON KADES RAMBAN WETAN” serta gambar di bagian bawah terdapat tulisan berwarna merah “DPT Sesuai KK Lama” dan dibawahnya lagi ada tulisan “Patut Diduga Memalsukan Data Ijazah dalam mengurus data kependudukan” serta di paling akhir ada tulisan #Relawan Srikandi”.

“Ini apa maksudnya? kami sekeluarga khususnya nama baik anak saya menjadi tercemar apalagi menjelang pilkades saat ini,” Ungkapnya dengan nada kesal.

Menindaklanjuti pencemaran nama baiknya, pihak Bakal Calon kades tersebut pada hari Sabtu 16/10 2021 telah menunjuk Kuasa Hukum yakni Edi Firman SH.MH untuk mengatasi hal tersebut.

Pihak kuasa Hukum langsung mendatangi ketua panitia Pilkades di Desa Ramban Wetan yakni H. Munawir Ghazali untuk menelusuri jejak digital penyebar berita hoax tersebut.

Edi Firman mengungkapkan tujuannya ke ketua panitia Pilkades setempat untuk mencari fakta dan bukti dalam konteks mencari kejelasan siapa yang mengirim foto e-KTP milik Ahmad Rofiqi Bachtiar.

“Biar ada bukti petunjuk awal, karena akan kami akan melakukan tuntutan secara hukum, agar tidak salah sasaran,” Kata Edi Firman.

Kuasa hukum Edy menyoroti pelaku utama atau penyebar utama foto e-KTP via media sosial yang menyebutkan bahwa Ahmad Rofiqi Bachtiar sebagai pemalsu data pribadi.

“yang jelas ini sudah melanggar UU ITE, karena Tujuan UU ITE ini dibuat melindungi orang yang menggunakan media sosial dan memberikan hukum bagi pemberi hoax, kebencian, dan SARA. Dan dengan UU ini negara menjamin akan memberi hukuman bagi yang melanggar, tujuannya agar kapok tidak lagi mengusik dan membuat warga panik, seperti pasal 27 ayat 3 dan pasal 36” Terangnya.

Sementara itu, ketua panitia pilkades Desa Ramban Wetan H.Munawir Ghazali saat ditanya oleh Edi Firman tentang jejak digital pengirim, mengatakan bahwa pengirim foto KTP Ahmad Rofiqi Bachtiar yang bertuliskan “LAPORKAN PEMALSU DATA BAKAL CALON KADES RAMBAN WETAN” di group WhatsApp nya, adalah nomor baru dan ia mengaku tidak tahu.

“Saya hanya bilang, harus hati-hati karena ini berkaitan dengan massa dan momen pilkades,” ungkapnya. Dia mengaku dapat kiriman foto e-KTP Rofiqi dari nomor yang tidak dikenalnya.

“Saya cek di foto profilnya (si pengirim foto bacakades) hanya bergambar tumpukan uang, tapi setelah beberapa hari sudah tidak ada gambarnya lagi,” tuturnya.

Saat ini pihak keluarga bacakades dan tim kuasa hukumya tengah mengumpulkan bukti-bukti yang nantinya akan dijadikan dasar laporan ke Mapolres Bondowoso.

Fadli, S.Pd

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *