Ratusan Peserta Ikuti Seminar Terapi Herbal dan Spraylogi

 Akhir Desember Ini Digelar Sijil Pelatihan Herbalis Asean di Pekanbaru

Teropongindonesianews.com

PEKANBARU: 20 November 2023

Dua ratusan peserta mengikuti Seminar Sehari Terapi Herbal Radix Kunyit Hitam (RKH) dan Spraylogi dengan pembicara ‘Pak Haji’ Tuan Ismail bin Tuan Haji Ahmad, CEO dan Founder HPA Internasional dari Malaysia digelar di hotel Khas, Pekanbaru, Ahad (19/11). Para peserta berdatangan dari Malaysia dan berbagai kota di Indonesia antara lain dalam dan luar Provinsi Riau diantaranya Sumbar, Sumut, Jatim dan sebagainya. Tuan Ismail, selain pakar herbal internasional juga seorang ahli pertanian organik yang sering memberikan kuliah umum di berbagai universitas.

Turut hadir, Wakil Dekan 1 Faperta UIR, Dr. Fathurrahman dan dua dosen masing-masing Ir. Fakhrunnas MA Jabbar, M.I.Kom dan M. Nur, SP, MSi. Faperta UIR dan HPH Pak Haji sudah menadatangani piaga kerjasama di bidang pertanian organik.

Direncanakan, akan digelar pula Sijil/ Pelatihan Herbalis Asean angkatan ke-32 selama seminggu dari 24-30 Desember 2023 di Kota Pekanbaru. Sijil ini baru merupakan kali ketiga digelar di luar Malaysia dan terbuka untuk masyarakat umum. Bagi yang berminat dapat menghubungi contact person Rahmi Rantau (0813-3576-0110).

Tuan Ismail bin Tuan Haji Ahmad yang sudah berpengalaman lebih 35 tahun dalam pengobatan herbal menjelaskan pengobatan ini berdasarkan ajaran Islam sesuai kitab suci Al Qur’an dan Hadits Rasulullah di mana ‘semua penyakit pasti ada obatnya.’ Pengobatan atau terapi herbal ini untuk semua penyakit akut dan kronis baik penyakit ringan maupun berat seperti kanker, tumor, stroke, epilepsi, hipertensi, diabetes, jantung, paru-paru dan masih banyak lagi.

Tuan Ismail yang akrab disapa dengan ‘Pak Haji’ ini menjelaskan pengobatan herbal ini memegang prinsip alamiah dan Ilahiah. Selain itu menggunakan Metode Spraylogi meliputi 5 sinergi yakni penggunaan bahan utama serba alamiah, membaca Al Fatihah sepenuh keyakinan, melakukan ‘vibrasi’ atau getaran, pengambilan dalam bentuk spray (penyemprotan) dan sumber air yang bersih.

“Masalah kesembuhan pengobatan ini sangat ditentukan keyakinan pertolongan Allah SWT setelah mengikuti metode herbal yang ada. Pengobatan ini bisa dilakukan oleh orang non-Islam dimana pembacaan doa dan Al Fatihah harus dilakukan oleh orang Islam,” ujar Pak Haji ini.

Menurut Tuan Ismail, 90 persen penyakit yang diidap penduduk dunia hari ini terkait masalah tubuh berasid (kadar asam) tinggi sehingga organ tubuh gagal berfungsi. Untuk mengukur kadar asam tubuh tersebut secara mudah adalah sembelit, stress dan sukar tidur malam hari (insomnia).

Puluhan peserta yang sudah menggunakan obat herbal memberikan testimoni atas kesembuhan berbagai penyakit yang dialami baik diri sendiri maupun pihak keluarga dan pasien pengobatan herbal.

Dr. Rahmah Jabbar yang sengaja datang dari Surabaya untuk mengikuti seminar ini menceritakan pengalamannya menggunakan produk herbal Pak Haji. Bahkan, Rahmah yang pernah mendalami farmasi herbal Islam sudah memiliki klinik herbal dan saat ini sedang menambah satu klinik lagi di Surabaya.

Sementara Tutin Apriyani, SE dari Pekanbaru, yang baru pertamakali mengikuti seminar ini menyatakan pengobatan herbal Pak Haji sangat rasional karena digali dari Islam khususnya kitab suci Al Quran dan hadits Rasulullah.

Pengobatan Herbal ‘Pak Haji’ yang berpusat di Malaysia, saat ini terus berkembang di sejumlah negara yakni Indonesia, Turki, Thailand, dan Pakistan
Di Indonesia, HPA berkontribusi dengan mendirikan pesantren tahfidz Quran dan sudah beroperasi di kawasan Merapi, Yogyakarta. Saat ini sedang dirintis pembangunan pesantren di tujuh kota lain di antaranya Aceh dan lain-lain.(Drs.H.Jasril,M.Si Korwil Provinsi Riau dan Kepri)

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *